//Ciel. 20 y/o. Indonesian.//
I do write in English for reviewing something
I do write in Indonesia for daily rants



if you wanna do something in my bloggy please read this first!



If you bored or hate to see this, just close IT and BYE
Don't forget to leave some comments in my chatbox
I am not accepting questions about my privacy things
Rude is a no.
You spam I spam. Deal?
Sure, you're very welcome to come to this site.
DON'T YOU DARE to rip or copying, please. I really hate copydogs-cats.



Protected by Copyscape Duplicate Content Detection Tool



LINK EXCHANGES ARE OPEN
Don't comment anything that related to my post on this tagboard




free counters

Online Townville(s)




Recent posts


Naver Blog
Heidelberg Klasse Part 1
HAPPY 2014
"You're my Heartbreaker" - G.D
A Soundtrack of My Story
Another silly life
Curhatan Seorang Remaja
Yoho! Le Me Is Back
Cherish Before Hell Starts
HEY NEUYEAH !


INSTAGRAM



Kehidupan di Kemang (a.k.a Pertama Kali Ngekost) part 1
Saturday, 22 February 2014 0 dictator


Sangat nggak disangka akhirnya gue bisa hidup keluar rumah ngekost dan secara official gue adalah anak kosan. YEHAAA~! Kalo ditanya gimana rasanya ngekost pertama kali, jawabannya cuma satu: MARVELOUS. Kenapa gitu? Sebagai anak manja rumahan yang dapat diartikan jarang keluar rumah selain sama orangtua atau ada urusan mendesak yang mau nggak mau diwajibkan buat keluar rumah, gue merasa bebas men. Bebas disini tentu aja nggak yang aneh-aneh *plakk*.



Pertama kali ortu gue bilang, "Kamu harus ngekost. Gak ada yang nganterin bolak-balik ke Bekasi-Kemang. Emang kamu sanggup bangun pagi berangkat sendiri trus desek-desekan di kopaja?" Bayanginnya aja udah males. Bertambahlah tingkat antusiasme gue buat ngekost.

Tapi ortu gue juga nggak lupa ngomong gini, "Ah kamu lagi disuruh ngekost. Mandiri aja belum bisa." JGER Petir banget nggak? Gimana mau mandiri, dirumah ada pembantu yang beresin dan nyiapin ini itu. Tangan tinggal ngulur doang. Giliran mau sok-sokan mandiri di rumah malah ditegor dan dibilang, "Ngapain kan ada mbak." PRET

Siplah gue menjadi Raisa dadakan (baca: seba salah). Namun akhirnya, gue dibantu oleh Tim Exzellenz, dicariin tempat kosan dan dapet tuh namanya Kosan Derita. Nahloh, 'Kosan Derita'? Gue bakal menderita gitu? Wadow Gue percaya julukan itu pasti akan bermakna sesuatu. Agak serem sebenernya

Awalnya asik ngekost. Berasa udah gede gitu deh, kemana-mana sendiri, makan sendiri, belajar sendiri, apapun sendiri. Capek sih emang bolak-balik jalan kaki, apalagi jalanan yang gue lewatin berkelok-kelok  Suasana kosan gue itu di daerah perkampungan di sudut elit Kemang. Pas masuk gang dipenuhin dengan rumah mewah yang rata-rata pagernya ditembok seakan-akan mau ngintip seinci aja nggak bisa. Bagi rumah yang gak ditembok penuh, terlihat taman-taman yang luas dan hijau, mobil bermerek berjumlah dua hingga tiga juga terpampang di garasi mereka.

Sayangnya lokasi gue terlalu kontras antara si kaya dan si miskin, pas masuk gang lagi, dari jalanan udah keliatan. Di depan trotoar, di dalam trotoar juga, bedanya ancur, retak   Tapi makin ke dalam, kawasan orang kaya mulai terlihat lagi. Karena makin kedalam lokasi tersebut mendekati jalan Ampera yang juga kawasan elit sebelum memasuki Kemang.

Intinya, gue terjepit di antara rumah-rumah super mewah. Lumayan buat cuci mata Kembali ke Kosan Derita, lokasinya lumayan strategis buat menjangkau makanan murah. Lebih tepatnya, surga. Karena gak perlu jauh-jauh bawa kaki buat nyari makanan. Depan kosan aja udah ada warteg. Geser 100 meter ada warteg lagi yang jauh lebih enak dan ibunya juga kenal banget sama gue (langganan ceritanya hahaha). Tiap pagi ada somay, bubur, sampe lontong sayur udah nangkring depan kosan. Kalo malem-malem kelaperan, depan kosan juga udah ada banyak food truck berjejer macem gorengan, sate, nasi goreng, soto ayam, dan lainnya. Geser dikit sekitar 2 rumah juga udah ada toko jualan mie ayam, juice, dan bakso. Pokoknya kalo urusan kelaparan, kosan ini paling mantep lah buat perbaikan gizi dengan berbagai macam varian makanan Harga juga relatif murah buat anak kosan. Anak cowok bosen dikamar? Mau ngegame? Depan kosan ada warnet. Main aja tuh game online. Sayangnya tidak terdapat Free Wi-Fi di kosan ini. Jadi kalo mau ngenet ya harus ke warnet.

Gue sempet mikir apa warga kampung itu emang kompak menciptakan suasana yang ramai akan penunggu kosan ya? Jujur gue ngerasa aneh loh. Di gang sempit, banyak banget makanan berbagai tipe yang sesuai dengan lidah orang Indonesia yang berjejer baik dalam bentuk gerobak, warung, hingga warteg. Satu jalan aja warteg nyampe tiga biji. Depan gang, tengah, dan agak geser dikit. Akan tetapi dibalik itu semua, kecurigaan gue terjawab karena mengetahui suatu insiden

*agak Detective Conan mode on*

Ehem.
Jadi beginilah ceritanya...

Suatu hari gue pulang ke kosan dan mampir ke warteg langganan gue untuk membeli sejumlah lauk. Eh gue ngeliat ibu-ibu warteg itu nangis sambil nelpon. Kalo gue terlihat nguping gaenak dong, jadi gue pura-pura gapeduli sambil mainan HP. Lalu setelah si ibu itu selesai nelpon, gue langsung mesen lauk yang gue mau. Tapi ibu itu malah curhat tiba-tiba ke gue.

I= Ibu C=gue

I: Tadi ibu abis kemalingan. (sambil tersendat)
C: Eh? Seriusan bu? Kok bisa?
I: (masih tersendat) Iya nak, tadi ibu dibikin bingung sama orang yang malingin uang ibu. Jadi ada tiga orang dateng ke warung, trus yang satu nanya-nanya ibu, yang satu sibuk minta kerupuk, yang satu lagi ngerogoh tas ibu waktu ibu lengah.
C: Emangnya apa aja yang diambil bu?
I: Uang ibu 2 juta ilang nak (lalu nangis)

Gue kaya main drama. Cuma bisa jadi pendengar yang baik

Lalu si ibu berceloteh lagi setelah gue menerima lauk-lauk gue buat nanti malam.

I: Disini kan emang banyak maling nak. Di kosan kamu aja belom lama ini ada yang kehilangan motor Ninja.
C: (kaget) HAH?! SERIUS? Kok saya nggak pernah denger beritanya ya?
I: Iya nak, tiga hari yang lalu kejadiannya. Makanya hati-hati ya nak.

JGER. Kawasan-gue-banyak-maling. Maling hati ada nggak? #eeeeh #salahfokus
Oke jangankan maling, dukunpun bisa masuk ke kosan gue. HIATTTTTT Gimana lagi tuh ceritanya?

Begini, sekitar satu minggu kemudian, gue kan pulang ke rumah. Emang kebiasaan pulang tiap hari Sabtu-Minggu. Senin balik lagi ke kosan. Pulang juga cuma buat balikin cucian doang biar dicuciin pembantu WAKAKAKA (masih belum bisa mandiri ceritanya).

Nah hari Senin pun tiba, gue masuk ke kamar sehabis pulang les. Roommate gue, Kinan, curcol ke gue mengenai perdukunan ini.

K= Kinan C= Gue.

K: Res, tau nggak? Kemaren kosan kita kedatengan tamu loh.
C: Siapa?
K: Dukun.
C: Ooh. (ngeblank bentar) HAH? DUKUN?! Mau diapain emang kosannya?
K: Nggak tau tuh, kemaren jam 11 malem si dukun dateng, naroin kembang depan pintu.
C: Kembang? Mungkin naksir kali sama lo hehehe.
K: Sialan, beneran kok depan pintu semua kamar ditaroin kembang. Tanya aja anak cowo kalo gak percaya.

Footnote: Gue sepertinya lupa bilang kalo penghuni kosan gue cuma ada 2 cewek doang dari Exzellenz dan sisanya cowok.

Oke baiklah, gue antara syok sama wow. Baru kali ini diceritain soal dukun yang on the spot dateng ke kawasan tempat gue tinggal. Yaudah gue bodo amat lah sama dukun, mau ngapain juga emangnya. Kamar gue ga ada apa-apa juga kok. Yaaa kecuali harddisk gue yang super berharga dan sekarang sedang rusak itu *nangis*. Tapi yang gue heran, buat apaan pemilik kosan datengin dukun ke kosan buat sesi tabur bunga?? Apa buat mengenang mendiang ninja yang udah berpindah ke orang lain? Gak gitu juga kalee.

Ternyata bukan itu aja yang bikin "Kosan Derita" dijuluki dengan nama demikian. Kosan itu bisa dibilang......jorok. Kenapa? Bau. Aroma pas dari luar trus naik ke tangga tempat kosan berjejeran yang dominan cowo itu rasanya.........asyemeleh  Yang kedua, gue sering mergokin tamu cokelat yang tak diundang di kamar gue. Gue kan phobia kronis sama kecoa, phobia kronis itu bisa dibilang liat kecoa aja bisa teriak sekenceng-kencengnya, keringet dingin, dan pingsan. Udah lama gak liat kecoa dan ketika ngeliat bisa langsung dua biji nongol depan muka. Orang normal aja kaget gimana yang phobia? (PS: Phobia itu penyakit loh guys). Selain itu, tikus juga pernah lewat depan pager. Oke begitulah kejorokan "Kosan Derita" yang bikin gue menderita

Ujungnya gimana? Bersambung ke Part Dua !


Labels: , , ,





| |


Right-click forbidden ?
Get your own brain.