//Ciel. 20 y/o. Indonesian.//
I do write in English for reviewing something
I do write in Indonesia for daily rants



if you wanna do something in my bloggy please read this first!



If you bored or hate to see this, just close IT and BYE
Don't forget to leave some comments in my chatbox
I am not accepting questions about my privacy things
Rude is a no.
You spam I spam. Deal?
Sure, you're very welcome to come to this site.
DON'T YOU DARE to rip or copying, please. I really hate copydogs-cats.



Protected by Copyscape Duplicate Content Detection Tool



LINK EXCHANGES ARE OPEN
Don't comment anything that related to my post on this tagboard




free counters

Online Townville(s)




Recent posts


HAPPY 2014
"You're my Heartbreaker" - G.D
A Soundtrack of My Story
Another silly life
Curhatan Seorang Remaja
Yoho! Le Me Is Back
Cherish Before Hell Starts
HEY NEUYEAH !
君がいるから
Current Entertainment


INSTAGRAM



Heidelberg Klasse Part 1
Monday, 13 January 2014 0 dictator


Jadi tema hari ini tuh HEIDELBERG KLASSE a.k.a nama kelas gue selama di Exzellenz Institut, tempat dimana gue belajar bahasa Deutsch selama 6 bulan dan for your information gue ikutan program super intensif yang belajarnya super juga ngebutnya. Kalian pernah nggak sih ikutan program intensif?


Gue masuk kelas ini tanggal 15 Juli 2013, tepatnya setelah SBMPTN. Gue berjalan memasuki gedung The Habibie Center dari tempat kost-an gue yang juga terletak di Kemang yang kata temen-temen gue tuh surganya para clubbers dan anak muda gaul gak ketolongan itu. Perjalanan dari kosan ke Exzellenz tuh sekitar 15-20 menit dengan berjalan kaki, sementara kelas baru dimulai sekitar pukul 8.15 pagi. Kalo gue biasanya jam segitu baru bangun HAHAHA (tumben banget gaksih?) berhubung inget umur jadi udah auto wake up, apalagi semenjak ngekost.

Ruangan kelas gue kalo lo semua tertarik bikin sketsa, bentuknya persegi kecil (entah berapa kali berapa), letaknya ada dilantai dua gedung di pojok kiri. Bentuk jejeran mejanya tuh huruf U, layaknya layout tempat les pada umumnya. Untuk meminimalisir keribetan pas pulang les, gue duduk deket pintu. Yah biar cepet keluar maksudnya hahahahaha. Inget banget pas awal dateng tuh kelas masih jam 8, kelas udah rame loh! Gue pikir gue bakal telat. Orang yang pertama kali ngajak gue kenalan itu namanya Nafisah. My first impression to her is, "Omg ini anak kecil banget kaya anak SMP." dan akhirnya gue say hi. Sekali lagi gue tegaskan, gue anaknya bisa dibilang jaim. Gamau kenalan pertama sama orang lain kecuali emang bener-bener disuruh dan penting atau mendesak atau emang diharuskan kenalan. So, untungnya ada tema kennen lernen yang artinya kenalan.

Jujur pas masuk, gue kaget. Asli kaget. Lakinya banyak banget sementara cewe yang baru dateng cuma dua biji. Dua. Biji. Woaaah jujur waktu itu beneran gak kebayang kelas bakal jadi kaya apa kalo beneran cuma dikit ceweknya. Dan benar saja dugaan gue, kelas ini dominan cowo. Cewenya tenggelem abis. Total murid kelas ini ada 18 (awalnya), 5 cewe dan 13 cowo. Menurut gue anak yang masuk kelas ini prestasinya juga nggak sembarangan. Ada yang undangan dilepas, ada yang sbmptn cuma buat iseng trus keterima langsung lepas *uhuk*, ada yang anak olimpiade juga. Latar mereka macem-macem. Tapi tenang, semua kedok mereka akan gue bahas disini. Entaran tapi ya, ngga sekarang ahahahaha.

Hari pertama ini gue kebanyakan kena culture shock. Gue kira dapet guru yang seenggaknya masih ngomong Indonesia sedikit-sedikit, tapi nyatanya JRENG. Full Deutsch. Gue berasa...........main eatbulaga untuk menerka, "Ini artinya apa?" dan gue ngerasa dongo. Mungkin bukan gue sendirian yang begini karena faktanya banyak yang di SMA atau MA ngga dapet Bahasa Jerman tapi pada nekat (macem gue) untuk kuliah disana. Well done.

Oiya, nama Lehrerin pertama kita yaitu Frau Audrey. Ehrlich gesagt, sie ist sehr kräftig als junge Lehrerin. Energetik (#lebay) banget. Bergerak kesana-kemari, meratiin kerjaan muridnya trus dibimbing satu-satu. Menurut opini gue, beliau itu melebihi standar guru disini yang mayoritas kerjaannya gabut, ngasih materi asal-asalan yang penting kerjaan kelar, kalo salah dimarah-marahin, ngga ada tipe pendidik sama sekali. Yes offense. *ceritanya sambil protes dengan sistem pendidikan di Indonesia*

Intinya hari pertama itu such a good start. Jumlah anak-anak masih 14 orang. Anaknya pun masih pada kalem-kalem, jadi kedoknya belom keliatan. Tapi ada beberapa orang yang udah kerasa aura sifatnya. Oke gue bahasnya entaran aja. Dikit lagi kok bentar yah tahan dulu sikit lagi oke? *ngundur lagi*

Setelah *ngitung jari* 1 minggu kemudian, nambah anak baru 2 orang. Dua-duanya fresh dateng dari Surabaya, namanya Abdul sama Ali. Dan tanggapan gue pertama kali itu.......mereka medok banget. Suer gaada maksud apa-apa, cuma gue jarang denger orang jawa yang segitu jawanya gitu. Kalo jawa yang udah tinggal lama di Jakarta kan mulutnya udah blasteran. Jadi gue agak norak ceritanya. Oiya mereka bersaudara loh. Bukan adik kakak ya, sepupuan maksud gue hehehehe.

Lalu satu minggu kemudian datanglah anak Pangudi Luhur. Sayangnya, laki. Namanya? Danir. Anak BSD gitudeh. Waktu itu (jangan ngakak plis) para cewe dikelas tuh langsung ngegosip, Bukannya gimana, tapi gaya dia paling berkelas sendiri dari anak cowo yang lain. HAHAHAHA. Disusul beberapa hari kemudian datang lagi anak baru. Anak artis nih sekarang yang dateng. Namanya Yusuf Averroes Sungkar. Nah, dari marganya bisa tebak kan anak artis mana?

Oke akhirnya lengkap sudah anak-anak Heidelberg yang duduk di bangku. Sekarang waktunya ngenalin satu-satu dan bongkar kedok mereka.

1. Abdullah Musabbih
Ketua kelas dadakan ini ngaku sendiri kalo dia itu gula jawa. Tau gula jawa kan? Item manis gitu. Dia itu kurus banget ih, tapi anaknya pintaaaarrrrr, Mathe juga jago pula. Tapi dia itu kadang agak keras kalo menurut gue. Oh iya, Abdul ini lagi ngehits loh. Kabarnya sih dia lagi digosipin sama salah satu anak bawah (kelas lain, to be precise anak Göttingen. Namanya unknown buat jaga privacy #asedap). Hawt bingits lah mereka berdua sampe kalangan guru dan jajaran staff juga ikut berpartisipasi ngecengin mereka ahahahaha. Gue sering banget dulu ngegosip sama anak-anak yang lain tentang hubungan mereka. Awalnya komunitas kecil doang, tapi ternyata anak yang lain juga ikutan. Yee dasar lu semua tukang gosip ye ahahaha maaf ya, Duuuul ^^ Sayangnya karena sesuatu gue jadi berenti ngecengin dia depan umum. Hiks *segel mulut*

Dia doyan banget baca buku, paling sering sih bacanya buku-buku karya Rick Riordan salah satunya serial Percy Jackson. Abdul anaknya rajin sholat, baik dhuha maupun wajib. Anak sholeh ceritanya. Gue sempet ngira dia anak pesantren loh, taunya anak negeri hohoho keren! Kalo kata anak-anak cewe, dia itu dapet predikat terdewasa. Emang sih, kakak-kakak banget. Enak diajak ngobrol juga. Sebelum dia dateng ke Exzellenz, sebenernya dia udah dapet undangan PTN (gue lupa dimana) untuk belajar IT. Tapi atas bujukan omnya, dia pindah haluan dan menguji dirinya buat banting setir ke Jerman. Alhasil pas psikotes, hasilnya bilang dia gak ada bakat yang besar di IT. Jadi kata dia, untungnya dia ngelepas undangannya untuk ngejar mimpinya jadi CEO sebagai lulusan fakultas teknik industri RWTH Aachen, tempatnya Pak Habibie.

P.S: Btw Abdul adalah salah satu pasien yang doyan curhat ke gue hahahahahaha. Inget banget pas curhat tau-tau dadakan gitu pas kelas lagi sepi-sepinya alias cuma gue berdua doang di kelas. Kalo kata dia, gue itu anaknya bisa jaga rahasia (katanya doi sih dia sering mengobservasi orang, bahkan udah mengobservasi gue. Sering banget dia ngeliat, ketika gue ditanya sesuatu yang menjurus ke rahasia seseorang gue langsung no comment dan bener-bener ngejaga sampe akhir. Kasarnya, gue bagus buat deceiving people. Agak gimanaaaa gitu yak pilihan kata gue, tapi kalo udah sama-sama deal gue bisa nge-deceive orang sih ahaha. Cailah #selfpraise dulu bentar)

2. Ali Izzah Robbany
Kalo boleh panjang, orang ini akan jadi orang yang gue deskripsiin terpanjang. Namun bisa juga gue rangkum jadi satu kata, astralis. Mungkin orang yang belum kenal dia dan belum tau lawakan dia bakal bilang, "apaansih lo.....," sambil masang muka miris atau senyum yang agak dipaksain. Dan ternyata dia emang......udah ah gangerti lagi gue. Plis gue mau ngakak. Dia itu anaknya nachdenken dan unik banget menurut gue. Terlalu polos juga sih dia. Lawakan dia itu sebenernya kalo dilawakin orang lain tuh jayus. Entah atau kenapa kalo dia yang ngelawak tuh jadinya ngakak dan kadang bikin kesel juga sih wakakakak. Sejujurnya pas awal-awal gue sempet mikir, "Ini anak beneran polos atau dibuat-buat sih?" Ternyata emang-beneran-polos. Frau Titin-secara nggak langsung dan nggak resmi adalah wali kelas kami- aja juga super sabar sama kelakuan Ali. Gak pernah pasang muka marah sekalipun. Oke, pernah. Itu juga sekali, tapi bukan gara-gara Ali.

Gaada Ali sehari itu hambar #asik. Dia itu dulu duo ngelawak sama Zaki. Tapi gara-gara Ali punya kebiasaan yang astral (contoh: ngelus-ngelus paha atau tangan cowo. NOTE: dia iseng, bukan maho), Zaki nggak tahan trus pindah haluan lah Ali ke Danir. Danir itu satu-satunya cowo yang tahan banting kalo diapa-apain atau dilawakin sama Ali dan cuma dia yang gak pernah marah sama Ali. Tersabar sedunia.

Ali juga punya keunikan sendiri, apalagi tiap menjelang masuk habis istirahat dan baru dateng ke Exzellenz. Dia kalo baru nyampe Exzellenz nggak pernah langsung masuk ke kelas. Selalu naik ke lantai 4 dan nongkrong di Mushalla sampe waktunya masuk kelas. Nongkrong sih enggak, cuma nggeletak tidur aja kok. Masuk kelas langsung pasang muka habis bangun tidur. Tidurnya pun dilanjutkan pas lagi belajar. Biasanya pas lagi sesi hören. Kemudian waktunya istirahat, dia ngeloyor keluar. Biasanya jajan beli soto, ngewarteg, atau gado-gado. Gue juga sering makan bareng Ali belakangan ini. Yang biasanya gue gak pernah telat masuk, gue bisa telat masuk sejam gara-gara kelepasan becanda haha hihi sama ini orang. Tak lupa ngegosip bareng. Yang unik nih, ketika dia mau masuk ruangan pas keadaan lagi hening dan nyantai, selalu kedengeran BGM (baca: background music) yang disetel lewat mp3 di handphone miliknya. Pernah kedengeran lagunya Rihanna yang I Love The Way You Lie, lagu KPopnya CNBLUE juga pernah, lagu soundtrack game Harvestmoon juga pernah disetel. Lagu nasyid juga pernah. Kebanyakan lagu-lagu instrumental gitu deh. Gara-gara backsound itu gue berasa lagi syuting film rangkap penonton yang tv viewing mode-yang kalo ada adegan lucu spontan ketawa.

Seperti yang gue bilang sebelumnya, bisa diketahui kalo Ali itu aslinya demen korea loh. Pernah suatu hari dia ngedit fotonya semacem foto versus gitu. Jadi ada satu gambar berlatar biru donker, foto cropan Minho SHINee versus foto dia, secara abstrak dan nggak lagi ngomongin hal berbau Korea, dia posting gambar mahakaryanya itu ke grup line malem-malem sekitar pukul 8. Gue yang lagi nguap langsung batal nguap dan ngakak kenceng dikosan bareng temen gue, Puti. Trus Ali juga demen nonton drama korean gituuu, dia juga suka CNBLUE dan biasin Yonghwa-Shinhye wakakaka toss deh yuk leeey! Alhasil gue pernah keasikan ngegosip Korea di line bareng Ali sama Pije hiks. Dan itu momen pertama tentang ketertarikan gue di dunia perkoreaan yang gue buka blak-blakan didepan umum. FFFFFFF.

3. Alrisyadani Rafles
Dipanggilnya Dani, gue kira dia non muslim hahahaha abis keliatannya gitu. Oke gapenting. Dani itu dateng jauh-jauh dari Riau loh bareng kakaknya yang juga les disini. Pernah ngintip ijazahnya *maaf ya dannn*, satu kata buat lo. Jenius. Gue sama Dani gak terlalu deket dan jarang ngobrol bareng. Sekalinya ngobrol juga ngegosipin mantannya Dani wakaka dasar. Dia itu jiwa kompetisinya tinggi banget waktu awal-awal dan gue sempet menilai dia agak sombong (soriiii). Dulu, beberapa anak ada yang sempet kesel sama dia sampe jadi kaya ada kubu-kubu gitu dan waktu awal-awal juga Dani dan kakaknya jadi jarang masuk kelas, padahal kosannya deket sama gue wkwkwkwk.

Tapi sekarang udah baikan doooong! Keliatan juga nih dikit-dikit kalo anaknya agak womanizer, terplayboy 2013 ckck. Ngakunya pacarnya banyak. Sekalinya ketemu cewe yang dia kenal deket langsung bilang, "Hai pacar-pacarku!!" atau ngeluarin sejuta gombalan dari mulutnya dengan muka yang sumringah. terutama sama Izzati (bahkan gue sempet ngira kalo Dani naksir beneran sama Izzati) dan Gaby. So it means, doi udah sering masuk kelas hahaha. Herzlich Willkommen, Dan! Tapi selidik punya selidik, setelah anak cewe melakukan sesi stalking (sorry lagi Daaan), ternyata Dani udah punya pffffffacar. Jadi dugaan para cewe tentang Dani naksir cewe-cewe ini secara resmi telah ditepis. Lagian gombalannya real banget. Isengannya juga terlihat beneran. Kaya cowo-cowo anime manga gitu yang demen ngusilin cewe yang ditaksir dengan berbagai cara. Fun fact lainnya, dia salah satu anak dikelas yang lahir tahun 96 selain gue dan dia keterima undangan FTTM ITB tapi dilepas, HAHAHAHA. Ngomong-ngomong anaknya baru aja ultah tanggal 2 kemarin. PS: lo belom nraktir loh. LOL CANDA. AMPUN.

4. Alfriyadi Rafles
Ini kakaknya Dani. Dua tahun lebih tua dari gue, namanya Adi. Meskipun adik-kakak, mukanya gak mirip sama sekali. Waktu awal masuk mereka duduknya sebelahan mulu. Sempet kepikiran mereka satu sekolah atau emang cepet kenalan sama orang. Eh taunya....oke. Adi pernah kuliah perminyakan di Aussie selama satu tahun. Tapi because of some secret reason yang gue sendiri nggak tau kenapa, dia Weg gehen dari Aussie dan banting setir untuk kuliah di Jerman.

Anaknya sama jeniusnya sama Dani loh (yaiyalah satu gen gitu). Well, sama kaya Dani, dia sering bolos dari dulu. Sampe sekarang bahkan masih jarang masuk. Maka dari itu gue ga terlalu kenal dia, bahkan gapernah ngobrol. Anaknya pas rajin-rajin masih asik, cuma karena jarang masuk jadi awkward gimana gitu suasananya. Maaf ya, Di. Lo terlalu misterius sampe gue gatau harus ngetik apa lagi T_T Oh ya, waktu gue makan malem bareng anak kostan gue, sering banget ngeliat Adi malem-malem nganterin pacarnya pulang. Ahahahak maap lagi yeaaa mendadak jadi stalker gitu. Gasengajakok suer.

5. Braniyodi Wibawa
ANAK SKATERS CIBINONG TERWOLES 2013. Itulah satu kalimat yang menggambarkan Yodi, anak yang pernah tinggal di Qatar selama beberapa tahun lamanya sama orangtuanya. Seperti julukannya, dia gak bisa main futsal baik di PES maupun nendang bola, tapi dia jago main skateboard. Trus kenapa woles? Ya emang anaknya terlalu woles. Berangkat aja telat trus woles, kalo ada masalah apa-apa bilangnya woles, dan tingkahnya yang wolespun beneran kelewat woles. Pernah suatu hari dia lagi dikomentarin Frau Titin tentang sesuatu (gue lupa apaan), trus tanpa ngebantah dan ngga ngeluarin sepatah katapun, dia cuma buka shirtnya dan ternyata dia pake daleman T-shirt yang tulisannya "WOLES". Disitu kita pada speechless, antara keren atau minta ditabok #canda. Satu kata andalannya tuh kalo abis nanya materi yang ga dia ngerti tapi pas diterangin langsung ngerti dia langsung bilang, "Oh gitu doang?". Errrrrr.

Ngomong-ngomong tentang skateboard, dia pernah tampil di inbox loh. Gapercaya? Doi ngaku sendiri. Untung aja gadisuruh nyuci jemur. Meskipun gadisuruh nyuci jemur sama si inbox, kalo disuruhpun dia pasti bisa soalnya anaknya sangat mandiri dan punya usaha bengkel motor sendiri. Gara-gara itu dia hobi ngedesain otomotif dan alhasil gambar karyanya juga TOP ABIS. KEREN. Sangat anak desain. Dia juga hobi ngoprek-oprek motor. Bahkan motor yang rodanya mini dan berwarna pink kuning hijau nyentrik itu udah kaya pacarnya semdiri. Kalo bawa motor, tiap pulang les disamperin, dielus-elus. Kelakuan emang. Dia pernah curhat dulu, nanyain rasanya pacaran tuh gimana berhubung dia gapernah pacaran. Udah gitu dia juga punya badan model, tinggi kurus gitu huhu iri. Oh ya, daritadi kan ngomongin mandiri, berarti dia jago masak juga dong yea. Tepat sekali. Para Hannoverer jangan khawatir lagi kalo se-Wohnung sama Yodi, laper? Ketok aja kamarnya, pesanan siap.

6. Gue
Gue itu diem loh. Percaya nggak? Oke pasti banyak yang bilang enggak. Tapi seriusan, gue diem. Jadi gue mau impersonate diri gue sendiri (berasa ask FM). Kalo kata anak-anak, gue punya bahasa yang tiap hari gue keluarin. Seperti ini misalnya: "Ah, gue bete deh" , "Sumpah gue laper banget gakuat" , "Sumpah ngantuk banget" , "Ih gue pengen banget beli (blablabla yang setiap hari pasti beda barang) deh". Gue punya ketawa yang aneh dan kaya kuntilanak, semua orang yang kenal gue bilang begitu. Bukan ketawa maksa, tapi emang gitu cara gue ketawa. Tengsin emang, pengen gue apus gimana ya caranya? Trus karena hobi gue yang suka nonton film, beberapa anak ada yang hafal sama kerjaan gue kalo lagi nganggur yang gak lain nonton film. *kok kayanya gue gapunya kehidupan lain selain film ya...*

Dan terakhir tentang gue, gara-gara satu orang yang ngeliat tweet gue yang emang sih gue akuin mellow galau marshmallow gitu yang padahal cuma iseng dan ga ada maksud dan tujuan kesiapapun, besoknya gue langsung dikatain dan dicap "tergalau" dan gambar apapun yang macem begini di path (contoh: "Truk aja gandengan masa lo engga?") langsung di forward ke gue. Bahkan gue ngerepath yang begituan dengan maksud lucu-lucuan doang, besoknya gue langsung jadi trending topic (?) kelas. Gangerti lagi udah. Alhasil, gara-gara itu gue demen berantem atau sewot-sewotan bahkan kata-kataan sama orang ini dan sekarang gue dicengin sama orang ini. Terseraaah~ Wkwkwkwk.

7. Eunike Golda Gabriella
Anak gonzaga bermuka bulet asli Manado ini pintar berbahasa jerman dengan baik dan benar, terutama secara gramatik. Selalu jadi unggulan kelas kita yeaaa dan terpintar satu angkatan. Panggilannya Gaby, ngakunya sih gapernah belajar. Keseringan ngejalanin hobinya yaitu nonton. Tapi rajin dia, anaknya baik dan humble. Doyan banget kalo bete ngomong, "Terseraaah" sambil naikin mata keatas dan ngangkat kedua bahunya. Btw dunia itu sempit, gue kenal temen SD bahkan SMAnya dia #pamer. Bahkan kedua temennya yang gue kenal itu pernah jadi temen deket gue looh (terus kenapa). Gaby anaknya seru buat diajak ngegosip, heboh banget gakuat ekspresinya juga wah banget, dia juga paling keliatan humble di kelas. Matanya yang belo sambil ngerespon "Demi apa?" nya itu khas banget menurut gue. Tiap hari makanan anak cewe tuh cuma ngegosip. Oh ya, Gaby punya kesamaan dengan anak cewe Heidelberg, sama-sama doyan mantengin YouTube. Pernah ceritanya lagi nonton YouTube bareng, trus emang dasar anak cewe liat bule ganteng, berdebat gitudeh ributin warna mata si cowo YouTube itu. Ya ijo lah, ya biru lah. Sampe anak cowo tuh bilang, "Anak cewe mah diajak kemana aja gabakal bosen kalo udah dikasih mulut, gosip, sama YouTube." JLEBB.

Dia ini sering kena pairing sama orang meskipun dulu dia sebenernya udah punya pacar, jadian 2 tahun tapi kandas tengah jalan. Pertama sama Adi, trus Dani, terakhir Tio (agak fail sih emang), jadinya balik lagi ke Dani. Bahkan kadang dua-duanya (Adi-Dani) meskipun Adi udah punya pacar sekarang. Inget banget pas putus langsung curhat panjang lebar ke gue. Untung anaknya ga doyan lama-lama galau macem teenage labil, tapi demen banget liatin gambar kode-kode macem, "ATM aja bersama, kok kita engga?". Pengalaman lainnya yang gue dapet bareng Gaby tuh ada lagi, main poker 1 kelompok dua orang. Jadi main berlima di rooftop bareng Gilman, Tio, Yusuf, Gue&Gaby. Jadi yang cewe diajarin gitu biar bisa ikut main poker bareng sama anak cowo (lebih tepatnya kita yang minta ajarin). Seharian dari beberapa match, gue sama Gaby menang mulu. Kartunya juga keren-keren macem four of a kind, polo as king queen sampe polo poker. Cukup hoki buat pemula. Hari itu, kita bangga setengah mati sampe si Tio keluar game gara-gara bete kartunya jelek-jelek wkwkwkwkwk.

Satu lagi tentang Gaby, dia itu termasuk susah kalo diajak jalan kemana-mana. Tapi belakangan ini dia rajin jalan bareng yeaaaa. Mayan lah ada kenang-kenangan. Trus gue juga sering nebeng mobilnya buat dianterin ke kosan gue, kadang dia juga yang nawarin. Tau banget sik gue kadang mageran wkwkw. Dia juga sering main ke kosan sambil nungguin dijemput. Hahaha thanks ya, Gab! Oiya, dia gak ambil studkoll di Jerman. Dia ambilnya di Indo, nanti kalo udah Festellungpruefung baru deh dia terbang ke Jerman. Cita-citanya sama kaya gue, menjadi seorang dokter yang mengabdi pada bangsanya #asik. Doain gue juga ya, Gab. Biar suksesnya ga sendirian gitu....#nangis.

8. Firstio Ahmad Sepriandi
Namanya Tio, orang sering kepleset manggil dia "Fristio". Seperti namanya, dia anak pertama di keluarganya. Sering ngaku anak jebolan Insan Cendekia Boarding School yang aslinya tinggal di Bekasi. Anaknya anti diet, alesannya gapeduli badan. Bilang aja doyan makan sih, makanya badan dia gedeee hahaha. Nah, ini dia nih anak kurang kerjaan yang mergokin gue ngetweet galau (yang padahal enggak sama sekali) pertama kalinya setelah gue ngefollow akun twitternya. Awalnya gue kira anaknya diem, ternyata bawel, cerewet, rusuh. Setelah ada "insiden" dia kepleset ngomong "Ali ist meinen Freund" yang artinya bisa ambigu alias "Ali adalah pacar gue" (baca: gue homo), of course dia diketawain satu kelas dan dikecengin seharian. Karena itu, dia langsung jadi pendiem sampe seterusnya. Tapi seiring berjalannya waktu, dia kembali bawel perlahan-lahan.

Oiya, dia itu korban bully-an pertama loh. Waktu dulu pas habis sholat dzuhur berjamaah, anak-anak cowo kelas ini demen banget nongkrong di rooftop. Nah, waktu itu Tio tidur di kursi. Kegep deh sama Adi, dan klik. Doi difoto diem-diem. Lucu sik. Kalo kata Gaby, dia kalo udah pake backpack trus jalan udah kaya anak TK lagi tamasya. Emangsih bener, ditambah lagi bulu matanya lentik banget bikin iri :( Satu lagi yang khas dari Tio, dia dijulukin anak bokis sama Zaki lantaran pengetahuannya yang terlalu luas dan dia doyan ngomong juga. Jadi kalo lagi curhat panjang gitu tiba-tiba ada bisikan astral yang jadi backsound "Bokis bokis bokis". Alhasil, sampe sekarang dia dipanggil Herr Bokis. Eh tapi gitu-gitu gue pernah curhat ke anaknya enak loh. Doyan banget pas gue curhat ngasih solusi lewat perumpamaan. Gue juga sering nanya-nanya agama ke dia. Dia salah satu anak tersoleh dikelas, megang tangan cewe aja gak mau. Wuhuw keren. Ah ya, Tio itu salah satu yang mergokin Adi nganterin ceweknya malem-malem bareng gue dan Puti pas lagi makan malem. *pengakuan dosa*

Di kelas, dia jadi salah satu saingannya Gaby. Salah satu siswa  terbaik dikelas. Tapi kalo dia ga cuma jago bahasa Jerman. Soal matematika, he is the strongest. Beyond genius. Pas UN, matematikanya 100 brurrr. Jangankan MTK, Bahasa Indonesia aja cuma salah satu mamennn. Gakuat. Parah. Jadi kalo ada soal matematika yang susah, anak-anak langsung pada nanya dia. Padahal kalo dikosan, sama kayak Gaby, dia sibuk menjalankan hobinya yang gak lain adalah nonton film tiap sore sampe malem. Makanya kalo lagi bosen, sering banget dikosan suka nobar gitu entah nonton DVD di kamar kosan gue atau main ke kamar Tio sambil nonton di laptopnya. Btw gue sekosan sama orang ini, roommatenya Tio tuh Yodi. Untung pada demen nonton film, lumayan lah hiburan dikosan hahahaha. Anyway, dia salah satu anak yang (dengan enaknya) ngelepas universitas negeri setelah SBMPTN yaitu FTMD ITB. Wew.

Ngomong-ngomong entah kenapa belakangan ini gue kena pairing ceng-cengan anak kelas sama orang ini hahahaha. Ada yang bilang gara-gara gue sama dia kalo berantem saling kata-kataan tuh heboh banget. Tapi kayanya gue gitu kesemua orang deh.... Tapi dulu gue pernah marahan beneran gara-gara gue kitati dikatain dia dengan sebutan gatel. Cewe kalo dikatain gatel, apalagi itu bukan sifatnya dan dikatain beda gender itu nusuk banget loh sebenernya mau becanda atau nggak pun. Waktu itu gue kecewa banget asli, trus gue lupa baikannya gimana wkwkwk maap terlalu pait buat diinget yea lebay. Tapi beneran, dia orang pertama yang ngatain gue gatel. Udah sih itu doang berantem benerannya, yang lain cuma kata-kataan macem anak kecil doang.

Trus kan anak-anak pada keluar kosan tuh, nah gue kebingungan kan mau pulangnya gimana. Untung dia anak bekasi yang pulang tanpa dijemput, jadi ada yang ngajarin bolak-balik Kemang-Bekasi sesaat. Gue kan gatau jalan (soalnya gue kalo diajak jalan jarak jauh sama ortu atau temen pasti tidur dimobil), gue dianter dan dikasih liat penampakan terminal Kampung Rambutan dan Pasar Rebo itu kaya apa. Ternyata gue sering lewat dan jujur itu malu-maluin. Pertama kali gue naik kopaja kebetulan juga sama dia, waktu itu gue, Tio, Gaby nonton Catching Fire bareng di Penvill, gue pas naik kopaja asli tegang banget kaya orang lagi diculik. Mana gue duduk sendirian didepan deket supir dan ada preman separoh pengamen malak duit gitu kan serem. Si Tio udah ngajak gue tukeran duduk biar gue sama Gaby duduk sebelahan, tapi gue nolak mau sosoan berani padahal gue diketawain dibelakang wakakak sial eh kalian. Makanya gue masih trauma naik kopaja waktu itu dan beneran minta diajarin.

EEEH feeling buruk gue kejadian, ternyata gue pas lagi nunggu kopaja bareng ini orang, anak-anak kelas gue pada ngekorin dan moto-motoin dari jendela dan di upload dengan caption "Tio: Gula jawaku" bahkan anak-anak ngerekam dan bikin dubbingan omgggg. Bahkan gue diliatin behind the scenes-nya. Jujur gue ngakak, niat banget. Awalnya kan Zaki yang motoin pas anak-anak lagi sholat dzuhur. Trus dia sebar di Line, eh anak-anak pada keluar musholla dan sialnya gue berdua masih disitu. Yaudah deh mereka ngemper tidur-tiduran ditangga lantai dua sambil nyari angle yang pas. Gue ngakak banget liat mereka narsis di kamera hape temen gue sambil pasang muka "Eh liat brooo gue abis nemu gosip hot!!" Tak apalah yang penting mereka seneng gue ikut seneng kok. Bersyukur sih liat keadaan kelas kompak lagi, soalnya gue liat si Dani yang biasanya ngeloyor langsung pulang sekarang ikut-ikutan kurang ajar begini wakakaka. Btw yo, thanks loh udah ngajarin gue naik kopaja dengan detail sampe Bekasi, nyuruh gue tobat + gak begadang lagi, dan thanks juga udah dengerin curcolan gue yang tersuram itu dengan sabar wkwkwk! Serius makasih banyak!

9. Gilman Ibnu Azizy
Gilman ini sering banget pindah sekolah pas SMA. Mulai dari SMA 26 sampe home schooling. Rumahnya sih di Pejaten, deket dari tempat les. Tapi doyan banget dateng telat. Tapi gapapasih daripada gak dateng sama sekali. Pertama kali ketemu Gilman dikelas, dia yang mulai suasana berisik dan nyaut-nyautin guru ala murid Jakarta. Asiklah awal-awal udah nemu orang yang bisa diajak seru-seruan. Waktu itu Gilman rambutnya gondrong, sekarang macem Miley Cyrus! Anyway Gilman suka banget ngepangin rambut. Gasalah lagi, dia pasti punya adek cewek dan yap itu benar! Adeknya masih TK lucu banget tapi ga ada mirip-miripnya sama Gilman hahaha.

Trus agak doyan foto sih anaknya. Mana kalo foto gayanya khas Gilman banget pula. Yah kalo orang luar negeri bilangnya sih duck face. Kalo dikelas, Gilman punya gaya khasnya sendiri, apalagi kalo lagi ditanyain atau disuruh maju kedepan. Anaknya cepet grogi dan panikan. Kalo ditanya sesuatu pasti sosoan mikir lama dulu, trus bilang "Aduhh apasih? Bingung nih, Frau" atau "Apaan yak? Duh..., eh ini gini bukan sih? Eh gatau deh. Ah apaansih...," sambil garuk-garuk kepala. Lucudeh pokoknya kalo liat dia lagi bingung-panik gitu. Trus waktu dulu karena suatu insiden, gue dan Puti pernah marahan sama Gilman dan Zaki. Setelah beberapa hari kemudian kita berdua minta maaf trus baikaan. Emang sih setelah dimaafin masih awkward gitu suasananya. Tapi akhirnya guyssss, ngakak bareng juga aihhh gue terharu.

Selain hobi berlama-lama belanja, Gilman anaknya hobi ngegosip jugaloh ternyata. Pernah gue free call-an di Line sama dia gara-gara mau tau situasi kelas yang lagi panas waktu jamannya selek-selekan sama Dani. Ternyata pas diliat-liat durasi telponan, nyampe brooo 1 1/2 jam buat ngegosip doaaang. Waktu itu ngegosipnya bareng Puti, Pije, Izzati kalo nggasalah. Bego bet deh kelakuan dulu tuh, free call sama dua orang at the same time. Jadi hape gue nelpon si Gilman, hapenya Pije nelpon Danir. Ngobrol deh berlima. Bayangin aja dua hape dideketin biar Gilman sama Danir bisa ngobrol bareng atau saling ngomong "I Miss You". OMG ITU BODOH BANGET GUE NGAKAK INGETNYA.

Gilman itu cs-an bareng Zaki, Rangga, Danir. Mereka demen banget ngerokok bareng sampe makan juga bareng. Mau trivia nih, Gilman itu anak Homeschooling. Sebelum itu, dia pernah pindah ke beberapa SMA. Awalnya sih dia anak SMA 26. Pinter kaaan? Emang dia pinter dulu (dia sendiri yang ngomong). Dulu dia pernah sekolah di pesantren, meski cuma bentar dia tau ini itu. Tapi ga di praktekin dziuuu. Dulu dia males sholat, untungnya anak Heidel pada rajin sholat jamaah, jadi Gilman kebawa buat sholat. Alhamdulillaaah. Moga entar di Jerman diterusin ya sholatnya. Jangan banget aneh-aneh lo ah, Man!

10. Izzati Robbi Hamiyya
Cewe ter-sholeha, terpolos, terbaik, terramah dikelas namanya Izzati. Tapi sayang dia udah keluar gara-gara keterima di President University. Waktu sebelum keluar dia semalem curhat sama gue di rooftop Exzellenz. Gue bilangin dia supaya bujuk ortunya biar ga mindahin dia kesana. Sayangnya dia gagal bukuk orangtuanya. Gimana enggak, siapa juga yang mau buang cita-citanya dia jadi seorang diplomat yang udah didepan mata?

Akhirnya setelah ujian A2.2 dia nraktir sekelas ke Pizza Hut Kemang. Bukan nraktir ulang tahun, tapi traktiran perpisahan. Trus kita bikin surprise waktu dia mau hengkang dari kosannya. Serudeh. Yah tapi lebih seru lagi kalo kamu disini, Zat. Dia enakloh udah pernah keliling eropa bikin iri taugak #loh. Izzati ini kaya mama gue di Exzellenz. Temen curhat pertama kali waktu disini, padahal baru 2 minggu rasanya kayanya udah klop banget buat curhat-curhatan. Kangen banget zaaat coba kamu nerusin ke Jerman. Yaah, semua orang punya jalannya masing-masing, ya gak Zat?

Waktu dulu gue sering banget gara-gara gabetah dikosan lama yang banyak kecoa, gue sering numpang tidur dikosan doi. Misi gue cuma satu, ngerecok. GADENG. Sebenernya awal disuruh nginep lantaran mau ujian trus mau belajar bareng. Pokonya intinya gue jadi sering nginep deh dikosan doi sampe bapak kosan apal bet sama muka gue yeahaha. Dikosan itu biasanya kalo gue cuma berdua sama dia kerjaan curhat mulu. Serudeh, atau nggak gue tanya-tanya soal agama ke dia sekalian belajar juga. Gue baru sebentar nginep langsung tau kebiasaan dia apaan, misalnya tiap malem mainan tablet buat nulis diary di aplikasi Diaro. Atau dia punya jam astral sendiri, jadi dia itu kalo tidur beneran langsung tidur dan gak gerak-gerak lagi alias tetep pada posisi awal (gue juga heran bisa banget gitu). Tapi tiap jam 2 malem pasti dia gerak-gerak lasak gitu. Pernah gue sekasur sama dia, dia lasakin gue, gue lasakin balik macem tiban-tibanan kaki. Si Pije bangun tuh jam segitu dan ketawa ngakak liat gaya tidur gue sama dia.

Dulu kalo gue kekosan dia cuma numpang main tanpa nginep, biasanya gue tuh cuma numpang nonton film di laptop dia. Biasanya acara "movie marathon" ini rutin dilakuin anak-anak cewe abis ujian. Buat ngilangin stress juga. NAH, dia ini takut banget sama film horror. Gue, sebagai orang yang gatakut film horror, teriak kenceng pertama kalinya gara-gara nonton deket dia. Tau film The Conjuring kan? Itu kan gak serem tapi gue teriak cuma gara-gara si Izzati teriak disebelah gue dan gue kaget denger dia teriak, gue kira ada apaan coba. Pokoknya rekor gue teriak nonton film itu dua kali dan itupun dikosan dia semua. Gokil. Selain teriak, nangis kejer nonton film juga pertama kali dikosan dia. Waktu itu direkomendasiin sama Tio buat nonton Miracle in Cell no.7, kata dia itu film korea tersedih. Eh beneran sedih banget. Coba aja cari di IMDB atau Wikipedia kalo mau tau sinopsisnya. Seriusan itu gue nonton berempat bareng Gaby (waktu itu Puti gabisa ikutan dan Gaby juga ga selesai nontonnya tapi dia streaming sendiri akhirnya dirumah). Gue sama Pije dan Izzati nangis kejer pas adegan bapaknya si anak itu pamitan sama anaknya yang masih kecil lantaran mau dihukum mati. Udah kan teriak-teriak nangis. Gatau deh kedengeran ke kamarnya Tio-Yodi apa ngga (kayanya kedengeran sih soalnya beneran itu kejer banget dan mata pada sembab bengkak gitu lol).

Izzati itu punya khas tersendiriloh. Dia itu anak asli bangka, tapi sosoan sundanese gitu. Soalnya dia kan pesantrennya di Jawa Barat juga entah dimananya. Pantes sih ketularan 'sunda' meskipun gagal. Trus dia kalo lagi galak tuh suka ngomong "RUHIIIG" (arti: diem) atau "ACHTUUUNG!" (arti: perhatian) dengan nada anak betawi. Jadi dia sebenernya asli mana deh bisa beragam aksen gitu? Yea bakat diplomat kaliya bisa semua aksen wakakak. Jangankan aksen, dia waktu itu pulang kampung dan buat oleh-oleh lebaran alias oleh-oleh pulkam, dia tuh bawain pempek. Loh pempek kan dari palembang? Duh sebenernya lo orang manasih zaat?

11. M. Danir Amrullah
Siapatuh? Anak baru ya? Yang katanya ganteng itu? Yang anak Pangudi Luhur itu bukan? Yang gue pernah bilang jadi bahan 'gosip' anak cewe dikelas gara-gara bawaannya berwibawa banget? Yang katanya anaknya berkelas itu? Yang selalu dateng pagi ke Exzellenz itu? Yang tiap pagi selalu report keadaan jalan raya apakah macet atau lancar trus difoto dan di upload ke Group Line sambil bilang "termacet atau terlancar sedunia" itu? Apa yang jadi pawangnya Ali dan paling pengertian, sabar, baik, gapernah ngomel sama Ali itu beneran cuma dia? Atau yang pernah diajak kenalan sama kakaknya CJR? Ehmm....yap semua itu benar sekali.

Seperti yang gue udah pernah bilang waktu awal-awal masuk dia sempet bikin cewe melek sesaat. Pengen trivia juganih, waktu awal-awal masuk dia nanya-nanya ke gue sama Gaby, "Eh lo semua mau ambil jurusan apa?" trus kita jawab kalo kita mau ambil kedokteran. Nah, trus dia curhat dulu pas undangan sama sbmptn ambil kedokteran juga, tapi ditolak mulu. Jadi dia menyadari mungkin itu emang bukan jalan dia. Akhirnya dia beralih ke teknik industri (tapi galau) dan ujungnya ambil manejemen gara-gara mau jadi CEO.

Ini anak doyan banget ngomong sesuatu, lebih tepatnya ngungkapin sesuatu, pake kata 'sedunia' diakhir katanya. Misalnya dia mau ngatain orang lain "Bego bangetsih itu orang" tapi dia malah bilang to the point, "Terbego sedunia". Ba dum tss. Trus dia satu-satunya orang yang julukin gue "terlabil dan terbete tiap hari sedunia" cuma gara-gara gue sering ngomong bete omgggggggggg. Tapi emang sih kalo nentuin dua hal yang agak gue pengen gue agak lumayan sangat labil. HAHAHAHA. Oh iya, dia tanggal ulang tahunnya sama kaya gueee, tapi dia 95 gue 96, dan dia pernah volunteer jadi guru personal gue buat ngajarin main poker dan permainan kartu lainnya, karena dia emang jago main kartu hiks #anothertrivia.

Danir awalnya kalem-kalem gitu kan, tapi makin lama makin keliatan 'bodoh'nya dia. Jadi anak-anak julukin dia "Ganteng-ganteng bego". Bukan bego akademik, dia jago MTK juga kok. Tapi dia lebih ke....clumsy? Jadi gininih. Waktu itu gue dapet cerita kalo dia pernah turun ditengah jalan waktu lagi lampu merah cuma buaat ambil charger dia yang ada dibagasi mobil.  Bahkan ibu-ibu di mobil sebelah tuh sempet cengo ngeliatnya wew. Gue sport jantung kalo semobil sama dia pas lagi begitu wakaka.

Adalagi nih ceritanya waktu dulu jamannya kalo pulang les nongkrong dulu di rooftop Habibie Center, waktu itu ditengah-tengah rooftop ada kursi meja buat nyantai atau ngerokok gitu. Kan gue dan anak-anak cewe serta Danir, Gilman, Rangga, Gilman, Zaki nongkrong lucu gara-gara mager pulang lantaran panas. Trus Danir makan bekel dia. baru aja sesuap tau-tau gatau kenapa, mungkin dia yang petakilan kali ya, dia numpahin bekelnya dan nasinya bececeran semua sampe tempat makan kosong. Trus dia teriak "AH BETE. UDAH AH GUE MAU BALIK". Beneran langsung pulang, kaga diberesin dulu tumpahan nasinya. Eeeh, tau-tau penjaga gedung naik keatas dan liat nasi bececer. Otomatis kita semua dimarahin daaan besoknya kursi-meja itu disingkirin biar kita ga nongkrong lagi disitu. Kurangajar.

Satu lagi cerita bodoh tentang Danir, dia anak yang hobi banget window shopping dan shopping. Bahkan dia tuh window shopper terlama sedunia. Jadi ceritanya lagi mau nyari sepatu apa baju gitu gue lupa. Rangga Gilman Puti Danir pergi ke Kemang Village. Kan disana banyak tuh toko baju yang ketjeketje dan harganya ketje juga. Nah mereka masuk-masuk kan ke toko, nah durasi satu toko itu bisa nyampe 15 menit apa setengah jam gitu gue lupa cerita detailnya. Pokoknya lebih lama dari cewek. Itupun gue tekankan lagi, selama itu cuma buat liat-liat doang. Setelah pindah toko, mereka balik lagi ke toko itu. Kirain mau beli, ternyata mau liat-liat lagi. Gimana gak Puti sama Rangga jaw drop. Sebenernya banyak banget yang mau gue ceritain tentang Danir, tapi mengingat masih banyak yang harus gue ketik, jadi mending kenalan langsung aja sama anaknya kalo penasaran.

12. M. Iqbal Juniarto
Hai, bal! Ini orang jarang banget keliataaan. Jarang masuk entah apa alesannya. Parah banget kan? Parah banget lo baaal. Dia anaknya pendiem dikelas, jadi gue gaterlalu kenal banget sama dia. Dia anak yang masuk dan langsung pulang, ga nongkrong-nongkrong lucu dulu bentar atau main kartu. Bahkan dia baru bisa main kartu setelah diajarin anak-anak cewe. PARAH LO BAL. Ehem itu trademark Iqbal yang suka ngomong "Parah banget looo" atau "Sumpah xx baik banget gimana caranya gue bisa ngebales ya?" Pernah tuh anak-anak ngecengin kaya gitu taudeh Iqbal ngerasa atau marah. Tapi engga sih kayanya #sotoy.

Iqbal itu korban cengan pertama kali dikelas. Waktu itu ada materi nanya nomer telpon, trus dia disuruh nanya nomer telpon ke siapa aja (demonstrasi gitu ceritanya), eeh dia nanya Izzati. Yaudah mereka akhirnya dicengin deh, itu juga lama-lama mereka berdua jadi risih sendiri gara-gara digituin. Entah kenapa pasangan Izzati-Iqbal udah ngga booming lagi karena udah digantiin sama Izzati-Dani. Tapi tetep aje kalo si Dani dicengin sama Izzati, si Iqbal kena juga. Oh ya, tadi kan gue bilang dia jarang masuk, jadi kalo doi masuk tuh kaya puasa daud, eh salah, puasa ramadhan malah. Temen main dia sama Ojan, sering banget keliatan mereka berdua makan bareng duduk bareng semua bareng. Tapi Iqbal udah berselingkuh, dia punya cewe sekarang namanya Tamara. Itu gue tau juga gara-gara gue pergokin pas pinjem iPhone barunya wkwkwk.

13. Mushab Nur Fauzan
Karena bilang "Fauzan" ntar ada orang lain lagi yang nengok, jadi dipanggilnya Ojan. Bukan Ojan sketsa loh ya. Dia kakak kelas kita yang paling sepuh yang udah pernah kuliah. Dia anak blasteran Malaysia-Indonesia dan sama kayak Adi, dia udah kuliah (jurusan fakultas ekonomi). Bedanya Ojan udah 5 semester, Adi baru 2 semester. Dia bilang ekonomi gacocok sama dia jadi dia keluar dan banting setir ke Jerman. Sama kayak Ali, papanya DPR PKS loh hahaha. Ojan sama Ali juga jadi deket banget sekarang. Mungkin gara-gara dicampakkin Iqbal (?). Selain Puti dan Ali, dia juga salah satu geng ngegosip gue. Emangdeh anak kelas gue rata-rata demen ngegosip banget. Tapi selain jadi tukang gosip, dia juga digosipin gara-gara deket sama Pije kaya orang saling suka. EH BENER mereka ternyata jadian diem-diem. Dasarrr, abis si Pije takut ketauan ortunya, dia kan gadibolehin pacaran wkwkwk jadi kalo nyebar kan bahaya yea.

Waktu itu kan pernah ada acara ke puncak, gue satu mobil sama Izzati, Ojan, Ali, Puti, Abdul. Itu jalan ngebut-ngebutan bro. Untung aja gak kecelakaan. Detailnya ntar deh gue ceritain. Tapi waktu itu dia bisa dikatakan sebagai Real Man karena dia use three pedals waktu kepuncak ketika yang lain use two pedals. Macho gak, bayangin aja jalanan puncak kaya apa trus pas pulang dari puncak gue dianter sampe depan pager rumah a.k.a bener-bener ke Bekasi. SUPER! Dan besoknya kan les, dia tetep masuk! Gila ngga? Trus kalo dia mager naik tangga, suka gue cengin "Real Man gak lo??" eh tiap denger gue gituin dia, dia keluar lift trus naik tangga demi titel 'Real Man' gak jatoh ke orang lain eaaak wkwkwk. Oh ya, dia juga drifter jago loh. Tanpa SIM juga pula. Hebat ngga?

Dia juga sering bareng Abdul & Ali main ke kosan sampe malem. Pernah tuh waktu itu gue, Puti, sama mereka maratonan di kamar gue sampe jam satu malem. Trus ketauan bapak kos, eh diomelin wkwkwk padahal gangapa-ngapain tapi emangsih pikiran orang tua selalu begitu huhu suudzon banget sih pak orang alim-alim semua ini. Itu juga nonton film serem. Tapi emang udah malem sih jadi ya...... Biasanya juga gak ketauan sih, pernah malah sampe jam 12 malem  lewat gue nonton dikamar Tio bareng mereka tapi gak diomelin. Apa mungkin emang gara-gara kamar itu punya cewe atau cowo ya makanya digituin? Hem okelah pengalaman. Ojan awalnya pendiem tapi lama-lama ketauan juga kalo dia anaknya bisa gila setelah gue kenal dia dari bergosip hiakakakak. #sesitrivialagi Ojan ternyata demen Korea!! Bahkan lebih tau dari Ali & Pije yang gue kira paling expert. Rata-rata pada suka nontonin drama sih bukan boyband girlband gitu. Itu Ali sama Ojan juga sukanya penyayi korea tuh dalam bentuk Band, bukan Boyband. Mereka CNBLUE stan broo hahaha.

14. Nafisah Hasan
Fisah, Nafisah, Nafisha, Napije, Pije. Itu panggilan dia. Tapi panggilan kesayangan dari Heidelberg itu berawal dari Zaki yang manggil dia "Napije" dan lama-lama dipersingkat jadi "Pije" atau "PJ" atau "Pejeh" whatever hahaha. Bukan PEJE (PJ) pajak jadian ya. Ngomongin soal PJ, mereka belom ngasih PJ kegue. Hft...biarpun begitu ayo mari kita doakan mereka langgeng hahaha. Pije ini anaknya kurus banget ih trus mukanya polos-polos kek bocah minta di bully hihi lucu. Demen banget selca lewat iPhone gue, kalo hape dipinjem, jangan kaget liat camera360 penuh dengan mukanya.

Pas Izzati keluar kosan, gue disuruh Pije nempatin kamarnya sekalian lanjutin jatah Izzati, soalnya dia bayar full tapi keluar pas awal-awal bayar. Daripada sayang mending jatahnya dipake gue wakaka yasudahlah gratis ini, jadi gue gausah ketemu kecoa lagi ohohohoho. Dia punya ciri khas jugaloh, kalo laper biasanya dia langsung ngamuk dikelas, ngomong teriak-teriak "AAARGHH GUE LAPERRR" "MAU MAKANNNN". Sama kek Danir, kalo laper ngamuk, gakonsen belajar. Pernah Frau Audrey sampe takut liat Pije begitu akhirnya dia disuruh makan pas lagi pelajaran. Dia juga korban bully anak-anak hahaha. Suka digalakin gitudeh.

Pije ini anaknya sensitif macem testpack. Dia sama gue punya kesamaan, kalo nangis gabisa depan orang. Harus ngumpet dulu dan gue nangis sendirian. Waktu itu gue sama Gaby pernah ngejar dia ke toilet. Dia nangis gara-gara dia bingung dia dicengin mulu sama anak-anak kaya gitu tuh emang cengan doang atau mereka beneran sebel sama Pije. Liat dia nangis sih bikin Gaby sama gue ngetawain soalnya dia nangis masih kita anggep lucu. Ekspresinya dia tuh suka lebay gitu padahal gak lebay menurut dia, justru itu yang bikin ngakak. Ditambah lagi dia punya tipe alis yang melengkung, jadi bikin seluruh ekspresinya makin greget. Dia serius kita anggep becanda, soalnya meskipun ekspresi greget, tapi bisa dibilang ekspresinya cuma satu meskipun tujuan penyampaiannya berbeda. Lucudeh.

#letsgotrivia dia punya alergi banyak banget. Jadi dia punya pola makan yang sehat dan anti msg, seafood, maupun indomie goreng. Jadi kalo ada acara makan-makan, sekelas concern banget biar Pije bisa makan juga. Soalnya pernah alerginya kambuh dan dia harus pake masker saat kulitnya merah-merah kebakar gitu. Alergi memang menyiksa, oder?

Gara-gara dia nih gue kenal lagi sama drama korea gara-gara si Pije punya banyak series drama korea di harddisknya. Trus gue jadi nonton lagi dikosan yang speed internetnya dahsyat itu. Emang ye harddisk itu surga sekaligus neraka buat orang yang suka nonton film macem gue :" padahal gue terakhir nonton drama korea itu pas SMA kelas 10. Hahahaha gile.

15. Rangga Anggara Anugrah Pratama
Bukan Rangga AADC ya. Satu-satunya dikelas yang cadel dan bangga. Dulu ngerokok, trus berhenti, eh sekarang ngerokok lagi. Katanya sih takut ketauan sama emaknya, tapi pernah kegep sama pembantunya. Wadow. Pernah waktu lagi Abschlussabend kan kelas bikin slideshow dan editornya adalah Puti. Ada fotonya Rangga yang berencana akan dimasukin kesitu. Fotonya agak membahayakan nyawanya yang nggak lain adalah fotonya yang lagi ngerokok lutju. TRUS DIA NANGIS, memohon sama Puti biar fotonya gak dimasukin ke slideshow karena slide itu akan ditampilin lewat proyektor dan otomatis para orangtua akan melihat kelakuan anaknya. Tadinya slideshow itu bakal jadi ajang buka-kedok-kamu, tapi kasian liat Rangga sampe nangis gitu, jadinya gak dimasukin fotonya yang close-up lagi ngerokok.

Rangga ini anak asli Betawi, logatnya yang nyablak, bawel, dan toa ini bikin dia di pasangin sama Puti yang juga bawel dan toa minus nyablak. Mereka juga sering ngobrol atau saling iseng berduaan. Meskipun Rangga udah punya pacar (lalu putus dan sekarang jadian lagi sama orang lain), dia tetep kena target cengan sama Puti yang katanya sesama tinggal di Hannover dan gak perlu LDR. YEA. Mereka lucu sih sebenernya, serasi banget to be honest. Tapi Rangga memilih cewek lain hiks yasudahlah biar waktu yang menjawab #eaaaaakkkk.

Ngomongin logatnya lagi, dia kalo ngomong dengan volume-intonasi naik itu nggak pandang bulu sama siapapun, mau yang seumuran atau lebih intonasi bakal tetep naik. Faktor genetik, suku, dan lingkungan emang. Karena itu, dia dapet predikat murid terkurang ajar sama guru. Dia kalo ngomong juga suka ujan gara-gara ngomongnya yang terlalu cepet dan cadel. Alhamdulillah meskipun gue sering ngobrol dan becanda sama doi, gue belom pernah kena cipratan ujannya LOL *oke gue geli*. Trus dia dulu pernah bilang kalo dia belom dapet visa dan temen-temennya udah pada berangkat, dia mau ansos dan gamau main atau nyapa mereka (kecuali terdesak) sampe dapet visa. Dia juga punya tekad bakal aktifin Path kalo dia udah nyampe Jerman. Background homenya bakalan bergambar Bandara Frankfurt yang bukan hasil dari googling tapi original lewat jepretan kamera hpnya. Profile picture juga melengkapi Path perdananya yang akan serba Jerman itu. Mulai dari posting pertama yang bertuliskan Rangga Anggara A.P arrived in Frankfurt atau Rangga Anggara A.P checked in at Doha Airport/Frankfurt Airport. Aminin aja deh yuk kesian doi puasa internet demi visa seorang (?)

16. Siti Aisyah Putri Utami
Ini dia nih pasangannya Rangga yang gue bilang tadi. Anak ini juga temen satu kosan gue yang doyan tidur siang atau langsung tidur abis pulang les. Julukan gue buat dia cuma satu. Terrempong sedunia. Kenapa? Yuk kita buka kelakuannya.

Waktu awal ngekos, dia paling ribet bawa bawaan. Dia bahkan bawa TV dan coffee table buat naro TVnya. TV juga gak lengkap tanpa DVD Player kan? Tepat sekali, Dia juga bawa DVD Player buat DVD marathonan kalo lagi stress. DVD Player juga gak lengkap tanpa DVDnya kan? Mau genre apa? Dari SciFi, perang, komedi, hingga yang bercover bokep padahal isinya humor juga ada. Untung anaknya udah lurus ga sebrengsek dulu katanya. Yah moga aja ye. Oke itu baru satu set peralatan TV. Dia bawa meja kecil juga dua biji buat snack bar. Tak lupa bawa container buat naro barang-barangnya yang berharga (baca: kertas-kertas latihan Jerman dan komik Detective Conan atau snack). Waktu pergi ke Puncak juga, dia paling ribet bawaannya. Segala jenis sayuran, lauk-pauk yang bahkan udah dibagi-bagi siapa yang bawa ini-itu, juga dibawa sama doi. Jadinya, ada beberapa yang gak kepake dan nganggur di kosan.

Dia anaknya hobi ngemil, berantem sama kedua adeknya, mainan kucing, dan main basket. Hobi juga dengerin lagu, bahkan lagunya ada seribu di BBnya, dan 600 mendekati 700 di iPhonenya. Segala jenis genre dia bisa dengerin, kaya gue lah untungnya jadi nyambung kalo ngobrol. Xixixixi. Hobi ngemil? Tapi badan kurus. Taheeey gue iri. Padahal udah jarang ngebasket katanya. Dia anaknya loyal loh, kalo ke Exzellenz tiap hari bawa snack dan dibagi-bagiin sama anak kelas. Bahkan pocky yang you know lah enaknya dimakan sendirian padahal jumlahnya juga dikit dan orang sekali ngambil bisa langsung empat hingga lima biji. Waktu ngekos dia bawain banyak snack favorit gue, KEJU KRAFT. Emang sih bilangnya buat berdua, tapi ujung-ujungnya dominan gue yang makanin. Gak cuma makanan, dia juga sering bawain oleh-oleh macem celana atau baju pas dia atau ortunya lagi trip ke suatu tempat. Dan itu gratis. Bahkan pas gue bilang, "Nitip beliin celana dong." itu juga dikasih gratis. Dirimu terlalu tajir dan baik nak....#nocomment #nangisterharu. Trus soal berantem sama adek, ehm...gue pernah liat live meskipun cukup berantem by phone. Dia benci banget sama adeknya, etapi gaboleh gitu banget laah kan kalo udah tua nanti cuma adek yang bisa nolong kita (meskipun gue kalo jadi dia juga bakal geregetan) *ceritanya sok dewasa*. Moga lo cepet akur ya sama adek lo.

Kalo lagi ke Mall, Puti dan gue sering ngacir masuk mall buat liat-liat. Pernah berduaan doang ke Mall hangout di salah satu kedai kopi favorit kita, Starbucks. Gue sama Puti bisa dibilang ada banyak watak dan kesukaan yang sama. Mulai dari watak kita yang sama-sama bawel dan cerewet, hingga doyan shopping dan hobi foto. Bahkan gue sama dia udah jalan-jalan di Hannover via google maps buat nyari toko atau tempat hangout bareng sehabis les disana. Udah hunting baju juga di website toko itu. Jangankan Hannover, jalan-jalan ke Lafayette yang terletak di Paris dan New York juga udah. *mau sombong tapi gagal*. Kita juga udah browsing agenda kalender konser di Jerman tahun 2014 dan planning mau dateng konser apa dan berapa tiket termurahnya. Sayangnya hal itu gak bakal terrealisasi mengingat hidup di Jerman itu kerashhh. Dibalik persamaan, pasti ada perbedaan. Salah satunya, dia demen Justin Bieber dan 1D (a hardcore fan but not in a really hard way) dan gue sama sekali gak demen mereka. Tapi gak benci juga. Netral ke 1D tapi beneran benci sama Bieber. Sorry, Belieber. Beneran gak nyangka waktu itu pas tau kalo Puti itu seorang Belieber. Tapi hal itu gak bikin gue ilfeel sama sekali hanya karena status Belieber. Ini namanya #respect. Satu lagi nih sifat khasnya Puti yang kadang bikin gue geregetan. Batu dan gak percayaan. Sering banget dikasihtau yang bener malah ngeyel padahal ujung-ujungnya dia yang salah. Awalnya sempet geregetan, tapi lama-lama udah biasa bahkan lucu kalo diliat. Hal itu juga yang bikin lo punya sesuatu yang bisa diinget orang lain ahahaha :p 

Pokoknya kalo misah tempat, lo harus bisa jaga diri, terutama pikiran dan mindset lo. Soalnya lo labil dan kadang sering berpikir bodoh yang ngorbanin diri lo sendiri. Lo harus banget survive di Jerman dan gak balik dalam waktu dekat (I mean like being deported or drop out from STK/College). Jangan-sampe. Buruan tamatin S1 Manejemen dan Bisnis, trus lo lanjutin S2 di negara impian lo, London. Gue akan terus dukung! Semangat hey anak labil yang katanya mau alih profesi jadi tukang sapu dan tukang gulung kabel di konsernya Zedd/Avicii/Martin Garrix!

17. Yusuf Averroes Sungkar
Suka dipanggil Ucup dan Cupi. Selain Danir dan Puti, dia juga jadi bagian dari anak geng Bintaro. Danir biasa jemput dia kalo mau berangkat ke Exzellenz, si Cupi bukannya seneng di anter-jemput gratis tapi malah bete. Soalnya Danir kalo jemput kepagian wakakakak. Lagian minta jemput sama anak rajin. Waktu pertama kali liat Ucup masih ngga nyangka kalo dia anak terakhir dari keluarga Mark Sungkar dan Fanny Bauty. Bukannya ngga mirip atau gimana. Cuma dia itu waktu rambutnya masih kriwil acakadut gitu beneran gak keliatan anak artis. Sempet mind blown sih kalo mau lebay. Pacar dia juga cakep bikin mind blown. Bahkan Ucup sendiri bilang, "Cewe gua katarak." SETUJU. BENERAN.

Ucup ini anaknya multi talenta dan demen becanda juga. Multi talentanya apa? Sulap. Hipnotis. Niruin suara nyamuk. Main saxophone. Doyan nyanyi "Suka Membunuh" pake nada "Aku dan Kamu Selalu Bersama"-nya Anang. Dan berbagai macam bakat aneh lainnya. Sering banget sulap mini dikelas sampe anak-anak pada sumringah. Trus soal hipnotis, ini doi beneran bisa loh. Temen-temen gue kena hipnotis beneran, bahkan divideoin buat dokumentasi pribadi. Bahkan saking keasikan ngehipnotis-dihipnotis, anak-anak baru pulang jam setengah 6 sore. Gue juga ngeliat sendiri dia ngehipnotis Ali, mulutnya Ali gemeteran gara-gara disugesti nggak boleh ngomong bahasa Indonesia dan ngomong terus pake bahasa Jerman. Kosakata dia nggak nambah, cuma dia bisa ngomong pake bahasa Jerman dengan kosakata dan grammar yang udah dipelajarin. Asli gue tercengang ngeliatnya #lebay.

Demen becanda? Banget. Bahkan gue sempet kesel dulu sama becandaannya dia. Dulu gue kan baru bisa main kartu abis diajarin Dani. Trus pas gue ngajak anak-anak main, tau-tau dia ngeledek gue begini, "Nggausah sana pulang gausah main. Apaansih lu main mulu gantian dong." Awalnya kan gue pikir cuma becanda, jadi gue cengengesan aja. Eh beberapa lama kemudian pas gue ajak anak-anak main lagi, dia begitu lagi bahkan sampe bilang, "Eh ngapain sih kalian main sama dia? Nafisah, Izzati, Gaby, Puti, main yuk. Tinggalin aja dia." Kan gue kesel yak tau-tau dibegituin. Dulu-dulu dia juga demen nyolot-nyolotan sama gue. Yaudah gue beneran pulang sekalian mau ganti baju (kan mau pergi ceritanya abis pulang les). Anak-anak pada, "Wayolo cup dia marah". Tapi Ucup dengan santainya bilang, "Itu anak beli kartu kali buat main sendiri". Anjir gimana ga gondok coba dengernya. Yaudah gue makin sebel lah ga ada angin ga ada ujan dia begituin gue. Sampe sekarangpun gue gatau itu dia becanda apa beneran. Tapi itu kisah dulu, sekarang udah baikan, udah becanda bareng lagi alhamdulillah. WKWKW maap ya Cup kalo gue sensi. 

18. Zaki Yahdiansyah Hakim
Last but not least, this is Zaki, our cute mascot! Asli beneran ini anak visual appearance-nya lucu banget. Gendut chubby, putih, kacamataan, dan rambutnya yang wavy tapi sekarang begayaan dipakein pomade biar kelas. Gue emang gak pinter ngedeskripsiin orang lewat kata-kata. Tapi beneran kalo gak percaya mending lo liat aja sendiri. Dia anak cowo terkocak yang pernah gue kenal. Sekarang mencoba agak manly, contohnya tiba-tiba ketauan kalo dia setiap hari grinding coffee di rumahnya dan bawa kopinya itu tiap hari, tapi gitu-gitu kelakuan masih aja kocak. Mungkin kebawa gara-gara hobinya yang suka nonton film. Terutama film The Hangover, This Is The End, dan film genre komedi lainnya. Belakangan ini gue sempet nyuruh dia buat ngikutin serial How I Met Your Mother. 

Tubuhnya yang gendut besar bikin dia pengen diet mati-matian dengan cara nge-gym dan ngangkat Danir jadi personal trainernya di Celebrity Fitness. Bahkan dia bela-belain fitness di CF Bintaro karena kartu member Danir cuma berlaku di daerah Bintaro dan Danir juga mager ke CF yang jauh-jauh. Dia juga doyan bawa bekal ke Exzellenz. Bekal dia tuh 4 sehat dengan porsi nasi yang asli sedikit. Nggak lama kemudian beneran badan dia nyusut. AAHHH GUE IRI GIMANADONG?! *bakar lemak*

Ini anak termasuk anak yang ngebuang undangan SNMPTN dari UI jurusan perkapalan. Tapi cita-citanya untuk belajar di teknik perkapalan tetep dikejar ke Jerman. Sama kaya Abdul, ia juga kena bujuk Omnya buat kuliah di Jerman. Untung dia dateng ke Exzellenz, kalo gak gaktau lagi kelas kaya apa kalo nggak ada orang ini. Dia nggak masuk aja kelas kayak kuburan. Beneran, krik krik banget gara-gara gaada bahan lawakan. Oh ya, FYI dia anak yang ngecengin gue pertamakali sama Tio gara-gara Tio ngomong, "Calon istri gue kan dokter." Zaki langsung ketawa kecil dan nengok ke gue sambil bilang, "Resta. Pft." Dia juga yang pake istilah "Gula jawaku" pertama kalinya buat ngecengin gue sama Tio. Hoh dasar ye mentang-mentang udah punya cewe trus langgeng dua tahun, mana pas anniv ke-2 ngedinner segala di SKYE. 

Seperti yang gue bilang di beberapa paragraf yang mungkin lo pada udah bisa gambarin Zaki tuh orang yang kaya apa, ada sejuta lebih guyonan dari Zaki yang bikin anak-anak ketawa setiap harinya. Mulai dari tingkahnya yang kaya anak kecil suka ngerengek juga bikin anak cewe pada gemes sendiri liatnya, sampe nada bicara yang kaya om-om genit. Sering banget gue sama Gaby ngeremes tangan seakan-akan mau ngeremes Zaki di belakang punggungnya. Sering kegep doi juga, tapi who cares? Awal-awal Zaki kalo belajar doyan banget (bahkan banyak) becanda, tapi semenjak disindir Dani dia jadi agak kalem hingga setelah baikan. Tetep kok becanda, tapi gak se-autis dulu. Image-nya yang kaya begitu sempet bikin shock anak cewe pas tau kalo dia itu perokok berat. Engga cocok, Zak..........serius..... T_T

OKE TANGAN GUE CUKUP PEGEL BUAT NGETIK 18 ORANG SEKALIGUS.
INI GUE CICIL LOH FYI HAHAHAHA
Mungkin suatu hari bakal gue edit lagi tanpa kalian sadari.
Yang jelas, Ich liebe euch sehr!
Ich hoffe, dass wir gute Freunde sein werden.
Viel viel glück für unser Studium in Deutschland.
Bitte bleibt ihr gesund und glücklich! :)




| |


Right-click forbidden ?
Get your own brain.